Kenalan Dengan Sloof Beton : Bangunan Lebih Kokoh dan Tahan Lama

Sebagai bagian integral dari struktur bangunan, sloof beton berperan sangat penting dalam memberikan kestabilan dan kekuatan pada konstruksi. 

Untuk memahami apa itu sloof beton, fungsi dan jenisnya, berikut penjelasan lengkapnya di artikel ini.

 

 

Definisi Sloof Beton

pemasangan sloof beton

istockphoto.com

Sloof beton adalah elemen struktural yang biasanya terletak di bagian bawah atau atas pondasi bangunan. 

Berbentuk balok panjang bertulang dengan penampang melintang yang bervariasi, sloof umumnya terbuat dari beton bertulang untuk memberikan kekuatan ekstra untuk menopang beban dinding atau kolom dan pondasi. 

Tak mengherankan jika sloof sering digunakan untuk menjadi penghubung antara kolom dan pondasi agar tidak bergeser atau mengalami keretakan di bagian lantai atau dinding bangunan. 

 

 

Fungsi Sloof Beton 

pemasangan sloof beton

istockphoto.com

Distribusi Beban

Sloof beton berfungsi untuk mendistribusikan beban dari dinding, kolom, dan struktur bangunan lainnya ke dalam pondasi, seperti yang sebelumnya disinggung. Fungsi ini menjadikannya elemen penting agar tidak ada pergeseran atau keretakan pada bangunan.

Pemberian Kekakuan Horizontal

Elemen bangunan ini juga memberikan kekakuan horizontal untuk struktur bangunan. Bangunan akan lebih stabil, khususnya untuk konstruksi bangunan tinggi atau yang didirikan di kawasan rawan gempa.

Penahan Tanah

Pada beberapa konstruksi, sloof juga bertugas sebagai penahan tanah. Ini sering ditemui di berbagai bangunan dengan basement atau ruang bawah tanah.

 

 

Jenis-Jenis Sloof Bahan Beton 

pemasangan sloof beton

istockphoto.com

Sloof Balok

Sloof balok adalah jenis sloof beton yang paling umum digunakan. Bentuknya menyerupai balok dengan dimensi yang bervariasi tergantung pada kebutuhan struktural bangunan bertingkat atau besar yang membutuhkan topangan beban yang kuat. 

Sloof Strip 

Sloof Strip juga berbahan beton bertulang yang dipasang di bagian bawah bangunan. Mirip dengan Balok, jenis sloof ini juga dipasang untuk bangunan bertingkat untuk menopang beban atau lantai, sebagai jembatan menyalurkan semua beban agar merata ke bagian kolom dan pondasi. 

Sloof Floating 

Sloof beton bertulang jenis ini digunakan untuk menambah kekuatan pada dua kolom tanah berstruktur lunak. Dengan kekuatan yang diberikan, tanah yang kurang stabil akan bisa dihindari dari pergeseran atau keretakan yang mungkin terjadi pada bangunan. 

Sloof Balok Prategang

Sloof balok prategang memiliki kabel atau kawat baja yang diberikan tegangan sebelum pengecoran beton. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kekuatan sloof dan mengurangi kemungkinan terjadinya keretakan. 

 

 

Cara Pemasangan Sloof Beton

pemasangan sloof beton

istockphoto.com

Perencanaan yang Teliti

Sebelum memulai pemasangan, perlu dilakukan perencanaan yang teliti, seperti menentukan dimensi sloof, jenis beton, dan perhitungan kebutuhan material.

Posisi dan Ukuran Sloof

Setelah itu, Anda harus memastikan dan mengukur dengan pasti ukuran dan posisi pemasangan sloof, yang dibutuhkan untuk struktur bangunan. 

Pembuatan Bekisting

Bekisting yang presisi sangat diperlukan untuk memastikan sloof memiliki bentuk yang sesuai dengan desain dan kebutuhan bangunan. Jadi, pemasangan bekisting harus dilakukan dengan cermat untuk menghindari pergeseran selama pengecoran. Pasang papan bekisting di atas pondasi dan ikat dengan tie rod agar lebih kuat. 

Pemasangan Tulangan Baja

Tulangan baja akan dipasang sesuai struktur bangunan, termasuk penempatan besi lengkung atau rangka untuk posisi yang lebih optimal. 

Besi tulangan sloof kemudian diletakkan di atas pondasi dan berikan beton decking yang berfungsi menjadi penyangga tulangan sloof, dan memudahkan proses pengecoran.

Pengecoran Beton

Dalam tahap ini dilakukan setelah bekisting dan tulangan terpasang. Proses pengecoran beton dimulai dengan pemadatan beton dilakukan secara hati-hati, untuk menghindari retak dan memastikan kepadatan yang baik.

Perawatan Pasca cor

Setelah pengecoran, perawatan pasca cor diperlukan untuk mencegah kekeringan terlalu cepat yang bisa menyebabkan keretakan, begitu juga sebaliknya. Ini juga melibatkan penyiraman secara teratur dan perlindungan dari sinar matahari langsung.

Pengujian Kekuatan

Sebelum memulai konstruksi lantai atau dinding di atasnya, biasanya tukang akan melakukan pengujian kekuatan sloof untuk memastikan bahwa struktur tersebut memenuhi standar keamanan dan kekuatan yang ditetapkan.

 

 

Kesimpulan 

Dengan pemahaman yang mendalam tentang definisi hingga cara pemasangan sloof beton, Anda dapat memastikan bahwa pondasi bangunan Anda kuat dan tahan lama. Sloof beton bukan hanya sekadar elemen struktural, tetapi memperkuat struktur bangunan yang kokoh untuk bangunan Anda.

Lagi cari beton berkualitas tinggi? PT. Sobute Global Indonesia siap memenuhi kebutuhan Anda. 

Ada berbagai produk pengeras beton berkualitas, untuk kebutuhan pondasi dan bangunan Anda. 

Butuh info lengkap? Hubungi Kami 


Share

Your Message Has Been Sent..