Apa Itu Cement Treated Base? Simak Penjelasan Ini!

Dalam industri konstruksi, penggunaan teknologi dan material beton terus berinovasi untuk menghasilkan struktur bangunan dengan pondasi yang kuat dan tahan lama. 

Salah satu inovasi terkini adalah penggunaan Cement Treated Base atau CTB yang kerap digunakan untuk pembuatan jalan dan pondasi bangunan besar. 

Berikut penjelasan, fungsi, hingga metode pelaksanaan CTB.

 

Pengertian Cement Treated Base

Concrete Treated Base

istockphoto.com

Cement Treated Base adalah material sebagai lapis pondasi atau base course pada konstruksi yang diolah dari campuran tanah alam atau agregat dengan campuran semen portland dan air sebagai bahan pengikat. 

Proses pencampuran dilakukan dengan hati-hati untuk mencapai kepadatan dan kekuatan yang diinginkan. Walau hasilnya berupa beton, namun CBT berbeda dari pengembangan perkerasan kaku atau rigid pavement. 

 

Fungsi CTB

Concrete Treated Base

istockphoto.com

Pondasi yang Kokoh

Salah satu fungsi dari CTB adalah menciptakan pondasi yang kokoh untuk jalan, dan landasan pacu bandara, serta lapangan parkir dan lainnya. CTB dapat menahan beban struktural yang tinggi, mengurangi risiko penurunan dan deformasi.

 

Pencegah Erosi 

CTB ditempat untuk lapisan subgrade dan subbase yang sudah dipadatkan, sehingga dapat membantu mencegah erosi tanah sekaligus melindungi stabilitas tanah di bawahnya. 

 

Peningkatan Kekuatan Tanah

CTB juga bisa dinilai dapat meningkatkan kekuatan tanah alam, yang kadang tidak dapat mendukung beban berat dari kendaraan atau struktur lainnya.

 

Keunggulan dan Kekurangan CTB

Concrete Treated Base

istockphoto.com

 

a. Keunggulan

 

Kekuatan yang Tinggi

CTB sudah terbukti mempunyai kekuatan tekan yang tinggi, membuatnya cocok digunakan untuk area dengan beban berat, seperti jalan raya dan landasan pacu bandara.

Daya Tahan Tinggi 

Sebagai bahan pengerasan, material ini lebih kaku dan keras sehingga akan lebih tahan terhadap kerusakan karena cuaca ekstrim dan pembekuan. Selain itu, kekuatan pondasi akan meningkat seiring bertambahnya masa pakai. 

Proses Pengerasan yang Cepat 

Setelah proses pencampuran, CTB akan mengalami pengerasan yang cukup cepat, sehingga penggunaan struktur yang dibangun di atasnya akan lebih cepat dilakukan. 

Proses Pemasangan yang Mudah

Masa curing CTB hanya membutuhkan sekitar 3 hari dan tidak dibutuhkan tulangan atau bekisting dalam pemasangannya. 

 

b. Kelemahan 

 

Biaya Tinggi

Memang untuk pembuatan dan proses produksi CTB akan menggunakan semen portland, dan bahan agregat yang harganya tidak sedikit. Jadi, dalam penggunaan material ini, Anda perlu mempertimbangkan biaya produksinya. 

Keterbatasan Pada Beban Dinamis

Walau dengan kekuatan tekan yang tinggi, ketebalan CBT lebih tipis daripada lapisan lainnya, jadi tetap harus diperhatikan beban dinamisnya secara terus-menerus, seperti pada proyek jalan raya dengan lalu lintas kendaraan berat.

 

Metode Pelaksanaan CTB

Concrete Treated Base

istockphoto.com

 

Pemilihan Material

Pemilihan material yang tepat dalam proses pembuatan CTB dilakukan dengan hati-hati. Melibatkan pemilihan tanah atau agregat yang sesuai dengan kondisi proyek.

 

Penghamparan pada Cetakan

Proses selanjutnya adalah penghamparan cetakan. Siapkan cetakan dengan bahan metal dan kayu, dengan panjang minimal 3 meter dan tebal yang sama demi hasil yang sama. Sesuaikan kemiringan dan tinggi dengan penggunaan mechanical paver di bagian atas. Untuk bagian bawah, hamparkan dengan motor grader. 

 

Proses Pencampuran

Tanah atau agregat yang dicampur dengan semen portland dan air menggunakan peralatan khusus. Proses ini dilakukan dengan baik dan cermat agar memastikan distribusi merata dari bahan-bahan tersebut.

 

Proses Pemadatan

Setelah pencampuran, campuran CTB dikompakan dengan alat berat seperti roller, agar mencapai kepadatan yang maksimal dalam waktu kurang lebih 45 menit. Lakukan juga tes pemadatan satu kali dalam tiap 1000 M dengan hasil kepadatan sekitar 89 %. 

Tahap Pre Cracking 

Proses ini akan dilakukan untuk memeriksa apakah terdapat keretakan atau menghindari terjadinya masalah pada material, dengan membuat retakan menggunakan vibratory plate atau gergaji untuk memotong sambungan CBT yang belum mengeras. 

 

Pengecekan Kualitas

Sebagai langkah terakhir, kualitas CTB diperiksa dengan cermat untuk memastikan bahwa kepadatan dan kekuatan yang diinginkan telah tercapai sesuai standar. Untuk tahap proteksi, Anda dapat membasahi material agar terhindar dari pengeringan selama seminggu. 

Sebagai bukti untuk melihat kekuatan dari CTB, Anda dapat menguji sampel berumur 7 hari. Jika hasil kuat desak lebih dari 5 N/mm dan berbeda dengan nilai sampel lainnya, maka perlu dilakukan perbaikan. 

 

Kesimpulan

Cement Treated Base (CTB) menjadi inovasi penting dalam konstruksi jembatan dan fasilitas umum lainnya, yang menawarkan kekuatan dan kestabilan bangunan berbeban berat. 

Pertimbangkan penggunaan CTB dengan pemilihan material yang tepat dan penerapan metode pelaksanaan yang cermat, demi memiliki pondasi terbaik dan tahan lama.

Butuh beton berkualitas tinggi? PT. Sobute Global Indonesia jawabannya. 

Menyediakan produk pengeras beton berkualitas, untuk kebutuhan pondasi dan bangunan Anda. 

Butuh info lengkap? Hubungi Kami 


Share

Your Message Has Been Sent..